Apa-itu-teknologi-penapisan
Aplikasi

Apa itu teknologi penapisan?

Apa itu teknologi penapisan?

Apa-itu-teknologi-penapisan

– ID Institute Salahuddien, seorang peneliti di institut studi Internet, saat ini melihat kebingungan dalam definisi skrining di komunitas.

“Orang-orang sering menggeneralisasi apa yang dilakukan Indonesia adalah teknologi sensor seperti era Orde Baru. Sensoring adalah upaya untuk mengintervensi konten atau dimodifikasi sesuai selera orang-orang yang memiliki otoritas,” kata Salahuddien di acara Good Internet di Jakarta, Jumat.

“Memang, Indonesia bebas dari sensor, konten apa pun bisa muncul, orang ingin menulis, apa pun bisa muncul. Orang bisa mengekspresikan pendapat mereka secara bebas,” lanjutnya.

Selain itu, menurut Salahuddien, ada kekhawatiran di masyarakat bahwa pemerintah akan melakukan penyadapan, seperti memasang pengawasan video di Internet, untuk menemukan sesuatu yang biasanya tidak terkait dengan kejahatan.

“Tidak ada langkah menguping di Indonesia. Apa yang dilakukan di Indonesia? Memeriksa konten mencegah pengguna memasukkan konten yang tidak diinginkan atau dilarang oleh negara,” katanya.

Menurut Salahuddien, penyaringan internet telah dilakukan oleh semua negara, termasuk negara-negara maju secara demokratis, yang selalu menerapkan regulasi konten.

“Di Indonesia, ini selangkah lebih maju karena kita sudah memiliki Pasal 40 ayat 2a dan 2b yang mencegah konten negatif didistribusikan,” katanya.

Menurut Salahuddien, penapisan dilakukan untuk melindungi risiko pemula yang tidak mengetahui bahaya dan ancaman di Internet. “Misalnya, orang tua yang tidak tahu konten situs tipuan atau undian untuk hadiah,” katanya.

Tidak hanya itu, pemutaran film juga dilakukan untuk melindungi anak-anak yang tidak dapat mengurutkan konten dan mereka yang bergantung pada permainan atau pornografi. Selain itu, ini adalah hak komunitas untuk dapat mengakses Internet dengan aman dan nyaman.

Pada kesempatan yang sama, praktisi internet Irwin Day dari ID Institute mengatakan bahwa ada tiga jenis teknologi penyaringan.

Pertama, filtering dengan proxy, menurut Irwin, yang paling umum. Teknologi ini berfungsi sedemikian rupa sehingga konten diteruskan ke pengguna melalui komputer proxy.

“Semua database yang perlu disaring ke semua database

pada mesin sesuai dengan database yang disediakan,” kata Irwin.

“Sayangnya, ini hanya cocok untuk jaringan kecil sekolah atau kantor karena benar-benar membutuhkan keterampilan pemrosesan. Tidak pernah direkomendasikan untuk teman sekelas, tetapi untuk kelas rumah,” lanjutnya.

Kedua, pemfilteran dengan DNS. Cara teknologi filter ini bekerja adalah konten yang diakses melalui Internet “minta izin komputer” apakah alamatnya telah disimpan dalam database. Dalam hal ini, konten dikembalikan ke pengguna dan pengguna dapat mengakses konten.

Akhirnya, teknologi penyaringan DPI. Teknologi semacam itu

memiliki dua kaki, satu kaki mengarah ke pengguna dan yang lainnya ke mesin analisis.

Jenis sidik jari ini disimpan di komputer ini sehingga dapat dikenali bahkan jika URL berubah, selama isinya identik. Awalnya, pengguna dapat mengakses konten. Namun, jika kontennya negatif, akses kedua diblokir.

“Penyaringan internet penting karena memungkinkan batas yang diizinkan

, dan tidak seperti lampu merah, kita diajarkan untuk tidak menjadi hijau lagi. Kita diberitahu mana yang diizinkan dan mana yang tidak,” kata Irwin.

 

sumber :

https://tutubruk.com/
https://memphisthemusical.com/

https://officialjimbreuer.com/
https://newsinfilm.com/

https://callcenters.id/
https://nomorcallcenter.id/

https://appbrain.co.id/
https://merkterbaru.id/